Al-Fatihah ayat 1

By Muhammad Rusli Malik
In Tafsir Al-Fatihah
December 12, 2010
0 Comments
2650 Views

SURAT AL-FATIHAH Ayat 1

[Dengan (menyebut) Nama Allah Yang Maha Pengasih Maha Penyayang].

1). Ayat ini adalah formula praktis demi terlaksananya dalam kehidupan sehari-hari perintah Allah di Surat dan ayat yang pertama turun kepada Nabi di Gua Hira: Surat al-‘Alaq (96) ayat 1.2). Amirul Mu’minin, Sayyidina Ali bin Abi Thalib kw: “Seluruh rahasia Allah ada dalam Kitab-Kitab-Nya, dan seluruh isi Kitab-Kitab-Nya tercantum dalam al-Qur’an. Semua kandungan al-Qur’an tersimpulkan dalam Surat al-Fatihah. Apa yang termuat dalam al-Fatihah terangkum dalam bismillah. Dan apa yang ada dalam bismillah termaktub dalam ‘ba’ (ب), huruf pertama dalam bismillah.”

2). Dengan huruf ‘ba’ (ب artinya: ‘dengan’) di permulaan sebagai kata sambung, bisa dipastikan bahwa Bismillahir Rahmanir Rahim adalah anak kalimat. Pertanyaannya: mana induk kalimatnya? Jawabannya: semua amal-perbuatan manusia yang sejalan dengan redla Allah adalah induk kalimatnya. Maka kita bisa mengatakan: “Saya memakai baju dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih Maha Penyayang.” Atau “Saya menaiki kendaraan dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih Maha Penyayang”; dan seterusnya.

3). Dengan begitu, huruf ‘ba’ (ب) benar-benar menjadi pengikat atau penghubung (yang menyatukan) antara manusia beserta seluruh amal-perbuatannya dan Tuhannya. Huruf ‘ba’ (ب) membuat manusia transenden dan beyond (melampaui) alam dunianya seraya menyeruak naik ke alam malakut, terus ke alam jabarut, hinga ke alam lahut, unuk ‘bersua’ dengan Rab-nya.

4). Perhatikan frase ini “Dengan (menyebut) Nama Allah…” Renungkan: kenapa mesti ada kata “Nama” di antara “dengan” dan “Allah”. Kenapa bukan: بالله (billah), “dengan Allah”? Jawaban: karena seluruh realitas (nyata dan ghaib)–termasuk perbuatan manusia–adalah jelmaan dari Nama-Nya. Dan, hebatnya, seluruh realitas yg merupakan jelmaan Nama-Nya itu hanya bisa ditampung oleh JIWA manusia (33:72). Maka manusia yang JIWA-nya menampung semua realitas itu–dalam istilah Ibnu Arabi–adalah “manusia sempurna” (Insan Kamil) yang dipuncaki oleh para nabi, rasul, wali, imam, dan orang-orang suci lainnya. Dalam konteks inilah Allah menyebut Rasulullah saw sebagai “rahmatan lil ‘alamin” (21:107).

5). Apakah bismillah ini hanya merupakan bagian dari Surat al-Fatihah dan bukan bagian dari Surat-Surat lainnya? Para ulama boleh berdebat mengenai nilai kesahihan hadits-hadits yang membincang masalah ini, tapi al-Qur’an punya ‘logika’-nya sendiri. Pertama, andaikata bismillah hanya bagian dari Surat al-Fatihah dan hanya ‘tempelan’ saja pada Surat-Surat lainnya, lalu mengapa Surat at-Taubah (9) tidak ‘ditempeli’ bismillah? Kedua, lalu mengapa Allah mengajari kita  melalui Nabi Sulaiman as bahwa menulis surat harus dimulai dengan bismillah (27:30)? Bukankah sangat naif apabila Allah mengajari kita melakukan seperti itu sementara Dia sendiri tidak melakukannya?

AMALAN PRAKTISMulailah segala sesuatunya dengan membaca bismillah. Bayangkan kalau Anda, misalnya, mengenakan tiap kancing baju Anda dengan membaca bismillah, berapa banyak bismillah yang Anda baca pada tiap amal-perbuatan Anda. Itulah yang dimaksud bertawassul dengan bismillah.

 

{jcomments on}

About Has 241 Posts

Do not criticize too much, too much criticism leads to hate and bad behaviour. -Imam Ali (AS)

2 Responses to “Al-Baqarah ayat 206”

  1. Deacon says:

    “The month of Ramadan is the one in which the Quran was sent down, a guidance for mankind, clear proofs for the guidance, the Criterion; so whoever amongst you witnesses this month, let him fast it.” (Surah al-Baqarah 2:185)

    ******** HAVE A BLESSED AND JOYOUS RAMADAN EVERYBODY RAMADAN KAREEM**********

    We will be having Iftar here in the UAE around 6.42 pm…. how about you?

  2. rangga says:

    Terimakasih, akhirnya paham arti shibghah..

Leave a Reply