Al-Baqarah ayat 82

By Muhammad Rusli Malik
In Tafsir Al-Baqarah
February 17, 2011
0 Comments
2142 Views

SURAT AL-BAQARAH (2) Ayat 82

 

وَالَّذِينَ آمَنُواْ وَعَمِلُواْ الصَّالِحَاتِ أُولَـئِكَ أَصْحَابُ الْجَنَّةِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

[Dan orang-orang yang beriman serta beramal saleh, mereka itu penghuni surga; mereka kekal di dalamnya.]

[And (as for) those who believe and do good deeds, these are the dwellers of the garden; in it they shall abide.]

 

 

1). Huruf و (wawu) di awal ayat yang berfungsi sebagai ‘athaf (penyambung) menunjukkan bahwa ayat ini adalah sambungan dari ayat sebelumnya. Kalau ayat sebelumnya menegaskan siapa saja yang pantas masuk ke dalam neraka, maka ayat ini mengungkapkan sebaliknya, yakni siapa saja yang layak masuk ke dalam surga. Dan kriteria masuk surga ternyata tidak banyak. Cuma dua macam: beriman dan beramal saleh. Untuk memahami makna keberimanan di sini, mari kita kembali ke ayat yang lalu tentang orang-orang yang akan menjadi penghuni neraka. Dikatakan, seseorang akan menjadi penghuni neraka manakala kesalahannya telah meliputi dirinya: وَأَحَاطَتْ بِهِ خَطِيـئَتُهُ (wa ahāthat bihi khathĭy’atuhu, dan dia telah diliputi oleh kesalah-kesalahannya). SALAH itu adalah hasil penilaian; dan penilaian itu berangkat dari keyakinan. Kita mengatakan sesuatu itu SALAH apabila kita yakin bahwa sesutu itu TIDAK BENAR. Kita menilai sesuatu itu BENAR jikalau kita yakin bahwa sesuatu tersebut TIDAK SALAH. Artinya, disebut SALAH manakala di dalam dirinya tidak mengandung kebenaran; dan disebut BENAR manakala di dalam dirinya tidak lagi mengandung kesalahan. Maka, orang yang telah diliputi oleh kesalahan-kesalahannya pada dasarnya telah diliputi oleh hal-hal yang tidak BENAR, yang menyebabkan dirinya pantas menjadi penghuni neraka. Sebaliknya, orang yang beriman adalah orang yang diliputi oleh hal-hal yang BENAR, yang menyebabkan dirinya pantas menjadi penghuni surga. Bisa disimpulkan, neraka ialah tempatnya orang yang SALAH, sementara surga ialah tempatnya orang yang BENAR.

Perhatikan, betapa pentingnya yang namanya “keyakinan” dalam menentukan nilai BENAR dan SALAH. Pertanyaannya, di pondasi manakah berdirinya keyakinan itu, sehingga kita memiliki keyakinan bahwa yang ini SALAH dan yang itu BENAR? Atau lebih tepatnya, apa dasar keyakinan kita itu sehingga berani mengatakan ini SALAH dan itu BENAR? Jawabannya: hukum aqal (yang berlaku universal dan karenanya sama pada semua orang). Dengan demikian, iman dikatakan benar apabila berangkat dari keyakinan yang bisa dipertanggungjawabkan secara aqliyah (rasional). Bahkan kebenaran dalil-dalil naqli (nas-nas keagamaan) pun harus bisa diverifikasi oleh hukum aqli ini. Kalau ada dalil-dalil naqli yang tidak lolos verifikasi hukum aqli, itu pasti أَمَانِيَّ (amanĭy, angan-angan kosong) yang dibuat-buat oleh manusia biasa, yang cepat atau lambat pasti akan mengalami kadaluarsa dan dekadensi. Iman yang benar tidak mungkin bersandar pada أَمَانِيَّ (amanĭy, angan-angan kosong). Karena yang BENAR sandarannya Allah, yang SALAH sandarannya Thaghut. “Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); (karena) sungguh telah jelas (bahwa) jalan yang benar (lebih baik) daripada jalan yang sesat. Karena itu barangsiapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Allah adalah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (penilaian yang SALAH) kepada cahaya (penilaian yang BENAR). Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah syaitan, yang mengeluarkan mereka dari cahaya (penilaian yang BENAR) kepada kegelapan (penilaian yang SALAH). Mereka itu adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.” (2:256-257)

 

2). Kriteria kedua ialah “amal saleh”. Penempatan amal saleh selalu di belakang kata “iman” menunjukkan bahwa disebut amal saleh apabila amal tersebut refleksi dari iman yang benar. Jika imannya salah, yang muncul ke permukaan juga “amal salah”. Karen iman ialah motor penggerak perbuatan, tukang perintah pelaksanaan eksekusi, sehingga corak perbuatan sangat tergantung pada corak iman. “Dan (ingatlah), ketika Kami mengambil janji dari kalian dan Kami angkat bukit (Thursina) di atasmu (seraya berfirman): ‘Peganglah kuat-kuat apa yang Kami berikan kepadamu dan simaklah!’ Mereka menjawab: ‘Kami mendengarkan tetapi (kami) tidak (akan) mentaati’. Dan telah diresapkan ke dalam qalbu mereka itu (kecintaan menyembah) anak sapi karena kekafirannya. Katakanlah: ‘Alangkah buruknya perbuatan yang diperintahkan iman-mu kepadamu jika kalian benar-benar beriman (kepada Taurat)’.” (2:93) Amal yang didorong oleh iman yang benar inilah yang menyebabkan pelakunya mengarungi bahtera kehidupannya dengan penuh kesucian, ketenangan, dan kebahagiaan. Artinya, setiap tindakannya membawanya kepada kehidupan yang suci, tenang, dan bahagia. “Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang suci dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.” (16:97) Dan orang yang hidupnya seperti ini (suci, tenang, bahagia), kelak di saat wafatnya disambut oleh malaikat dengan ucapan “selamat” sebelum dimasukkan ke dalam surga. “Orang-orang yang diwafatkan oleh para malaikat dalam keadaan suci, (para malaikat tersebut) berkata (kepada mereka): ‘Salaamun ’alaikum, masuklah kalian ke dalam surga itu disebabkan apa yang telah kalian kerjakan (dulu di dunia)’.” (16:32)

 

3). Nilai iman dan amal saleh berbuntut pada nilai orang beriman dan orang saleh. Karena nilai iman di sisi Allah begitu tingginya (ingat, BENAR itu sandarannya Allah), maka nilai orang beriman juga begitu tingginya. Ini gampang difahami dengan pengertian bahwa tidak ada pembicaraan soal iman kalau tidak ada orang yang beriman. Sebagaimana tidak ada perbuatan saleh kalau tidak ada orang saleh. Maka masuk akal apabila menyakiti hati orang beriman, Allah mengihtungnya sebagai dosa besar. “Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang mukmin laki-laki dan mukmin perempuan tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka (yang menyakiti) telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata.” (33:58) Puncak keberimanan dan kesalehan—selain Nabi—ada pada wali-wali Allah. Maka kalau menyakiti hati orang mukmin saja begitu besar dosanya, lalau bagaimana pula jikalau menyakiti hati para wali ini. Saat menukil ayat ini di dalam Riyadhus Shalihin-nya, saat membahas dilarangnya menyakiti orang-orang saleh (para wali), Imam Nawawi menjelaskan bahwa hadits tentang masalah ini sangat banyak, diantaranya: “Sesungguhnya Allah berfirman, ‘Sesiapa memusuhi wali-Ku, maka Aku mengumumkan perang terhadapnya. Seorang hamba (yang saleh) senantiasa mendekatkan diri kepada-Ku dengan amalan yang paling Aku cintai, yaitu apa-apa yang Aku wajibkan kepadanya. Juga hamba-Ku (tersebut) mendekatkan diri kepada-Ku dengan amalan-amalan sunah hingga Aku mencintainya. (Maka) jika Aku mencintainya, Aku adalah pendengarannya yang digunakan untuk mendengar, (Aku adalah) penglihatannya yang digunakan untuk melihat, (Aku adalah) tangannya yang digunakan untuk berbuat, (Aku adalah) kakinya yang digunakan untuk berjalan. Jika dia meminta kepada-Ku, niscaya Aku memberinya. Dan jika dia berlindung kepada-Ku, niscaya Aku melindunginya’.” (HR. Bukhari dari Abu Hurairah ra) Di sinilah para wali menemukan karamah dan sakralitasnya. Begitu sakralnya, sampai Nabi bersabda kepada Abu Bakar ra, “Hai Abu Bakar, jika kamu membuat mereka (para wali-Ku itu) marah berarti kamu membuat Tuhanmu (juga) marah.” (dikutip dari Riyadhus Shalihin).

 

4). Penutup ayat ini sama dengan penutup ayat sebelumnya. Bedanya, di ayat sebelumnya tentang penghuni neraka, sementara di ayat ini tentang penghuni surga. Tetapi sama-sama menggunakan isim isyārah (kata tunjuk) أُولَـئِكَ (ulāika, mereka itulah): أُولَـئِكَ أَصْحَابُ الْجَنَّةِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ (ŭlāika ashhābul jannati ɦum fĭyɦa khālidŭwn, mereka itu penghuni surga; mereka kekal di dalamnya). Jadi sama-sama ingin mempertegas mana penghuni neraka dan mana penghuni surga. Sehingga keduanya jelas tidak sama. “Tidak sama penghuni-penghuni neraka dengan penghuni-penghuni surga; penghuni-penghuni surga ialah orang-orang yang beruntung.” (59:20) Sebagaimana tidak samanya antara orang yang mengetahui dan orang yang tidak mengetahui, “Katakanlah: “Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?” Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran.” (39:9) Sebagaimana tidak samanya orang yang melihat dan orang yang buta, antara cahaya dan gelap, antara teduh dan terik, antara hidup dan mati, “Dan tidaklah sama orang yang buta dengan orang yang melihat. Dan tidak (pula) sama gelap gulita dengan cahaya. Dan tidak (pula) sama yang teduh dengan yang panas. Dan tidak (pula) sama orang-orang yang hidup dan orang-orang yang mati….” (35:19-22) Allah selalu menyamakan orang beriman dan beramal saleh dengan terma-terma positif tadi: “Dan tidaklah sama orang yang buta dengan orang yang melihat, dan tidaklah (pula sama) orang-orang yang beriman serta beramal saleh dengan orang-orang yang durhaka. (Sayangnya) sangat sedikit kalian mengambil pelajaran.” (40:58)

 

5). Untuk mendalami ayat ini, disarankan membaca juga ayat 3, 38 dan 62. Yang perlu ditambahkan di sini ialah bahwa surga dan neraka sebetulnya implementasi dari reward (imbalan) dan punishment (hukuman) Allah swt untuk orang yang BENAR dan orang yang SALAH, dan sebagai dua sayap edukasi. Tanpa keduanya, pendidikan tidak akan jalan. Dan tanpa pendidikan, manusia tidak akan jadi ‘manusia’.

 

 

AMALAN PRAKTIS

Harapan dan cita-cita setiap orang adalah hidup bahagia. Dan kebahagiaan yang hakiki ada di dalam surga. Untuk masuk dan menikmati hidangan surga, syaratnya cuma dua: iman dan amal saleh. Maka kalau Anda sudah memiliki kedua syarat ini, kepada Anda sudah layak diucapkan “Salam sejahtera bagimu wahai penghuni Surga.”

About Has 241 Posts

Do not criticize too much, too much criticism leads to hate and bad behaviour. -Imam Ali (AS)

5 Responses to “Al-Baqarah ayat 206”

  1. Deacon says:

    “The month of Ramadan is the one in which the Quran was sent down, a guidance for mankind, clear proofs for the guidance, the Criterion; so whoever amongst you witnesses this month, let him fast it.” (Surah al-Baqarah 2:185)

    ******** HAVE A BLESSED AND JOYOUS RAMADAN EVERYBODY RAMADAN KAREEM**********

    We will be having Iftar here in the UAE around 6.42 pm…. how about you?

  2. rangga says:

    Terimakasih, akhirnya paham arti shibghah..

  3. any says:

    Assalamualaikum.. Wr. We
    Sungguh luar biasa dalill YG di paparkan Oleh akhy / ukhty..

    Ringkas, makna menjadi terungkap pemahaman baru Dan insya^Allah kita termasuk ORANG-ORANG yang beriman Di jalan Allah SWT. Aamiin,
    Wassalam..

Leave a Reply