Al-Baqarah ayat 25

By Muhammad Rusli Malik
In Tafsir Al-Baqarah
December 24, 2010
0 Comments
2398 Views

SURAT AL-BAQARAH Ayat 25

 

وَبَشِّرِ الَّذِين آمَنُواْ وَعَمِلُواْ الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الأَنْهَارُ كُلَّمَا رُزِقُواْ مِنْهَا مِن ثَمَرَةٍ رِّزْقاً قَالُواْ هَذَا الَّذِي رُزِقْنَا مِن قَبْلُ وَأُتُواْ بِهِ مُتَشَابِهاً وَلَهُمْ فِيهَا أَزْوَاجٌ مُّطَهَّرَةٌ وَهُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

[Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang beriman dan beramal sholeh, bahwa bagi mereka (disediakan) surga-surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya. Setiap kali mereka diberi rezeki dari buah-buahan di dalamnya, mereka mengatakan: “Inilah yang pernah diberikan kepada kami dahulu (di dunia).” Mereka diberi buah-buahan yang serupa dan baginya di dalamnya ada pasangan yang suci, serta mereka kekal di dalamnya.]

[And convey good news to those who believe and do good deeds, that they shall have gardens in which rivers flow; whenever they shall be given a portion of the fruit thereof, they shall say: This is what was given to us before; and they shall be given the like of it, and they shall have pure mates in them, and in them, they shall abide].

 

1). Rangkaian ayat 23 dan 24 yang berbicara betapa fundamentalnya Kitab Suci dalam kehidupan manusia, ditutup dengan penggalan ayat yang mengingatkan tentang ngerinya api neraka yang أُعِدَّتْ لِلْكَافِرِينَ (u’iddat lil kāfiriyn), disiapkan khusus bagi orang yang kafir (terhadap Kitab Suci tersebut). Kini, sebagai kontra terhadap ayat sebelumnya, Allah meminta untuk disampaikan berita gembira kepada orang beriman dan beramal sholeh. Kita diingatkan kembali pada pembahasan ayat 4 Surat al-Fatihah (terutama poin 3), bahwa di akhirat kelak Allah akan mengadili manusia berdasarkan (Kitab Undang-Undang) Agama yang telah diturunkan kepada mereka melalui Nabi dan Rasul-Nya, yaitu Kitab Suci. Sehingga bisa dipastikan—dari rangkaian ayat—bahawa yang dimaksud orang beriman di sini ialah orang beriman kepada al-Qur’an; dan orang beramal sholeh yang dimaksud ialah beramal sholeh menurut tuntunan al-Qur’an. “Sesungguhnya Al Qur’an ini memberikan petunjuk kepada (jalan) yang paling lurus dan memberi kabar gembira kepada orang-orang mukmin yang mengerjakan amal shaleh bahwa bagi mereka (ada) pahala yang besar.” (17:9)

 

2). Ayat ini juga menjelaskan hakikat surga. Yakni bahwa surga sebetulnya adalah perwujudan nyata dari seluruh harapan-harapan manusia di dunia, yang karena satu dan lain hal banyak yang tidak terpenuhi. Coba simak penggalan ini: كُلَّمَا رُزِقُواْ مِنْهَا مِن ثَمَرَةٍ رِّزْقاً قَالُواْ هَذَا الَّذِي رُزِقْنَا مِن قَبْلُ (kullamā ruziquw minhā min tsamaratin rizqā qāluw hādzal-ladziy ruziqnā min qablu); artinya: Setiap kali mereka diberi rezeki dari buah-buahan di dalamnya (maksudnya di dalam surga itu), mereka mengatakan: “Inilah yang pernah diberikan kepada kami dahulu (di dunia).” Ayat ini tidak bisa difahami bahwa kalau begitu surga bukanlah hal yang luar biasa karena toh apa yang ditawarkan di sana itu juga yang kita temukan di dunia. Melalui ayat ini, Allah hendak menyampaikan beberapa pesan. Pertama, yang disebut manusia bukan hanya saya, Anda, atau mereka. Yang disebut manusia ialah sejak manusia pertama hingga manusia terakhir kelak. Usia manusia mungkin puluhan ribu tahun, atau bahkan jutaan tahun; dan selama itu terjadi perubahan terus menerus mengikuti irama perkembangan budaya, peradaban, dan ilmu pengetahuan manusia. Artinya sangat banyak yang dirasakan manusia sekarang tidak dirasakan manusia sebelumnya; begitu juga sebaliknya. Kalau usia saya, Anda dan mereka, paling banter 60 atau 70 tahun saja, lalu berapa banyak yang bisa kita rasakan dibanding usia manusia yang rentangannya puluhan ribu tahun itu? “Allah bertanya (kepada mereka yang baru meninggal): ‘Berapa tahunkah lamanya kalian tinggal di bumi?’ Mereka menjawab: ‘Kami tinggal (di bumi, rasanya cuma) sehari atau setengah hari, maka tanyakanlah kepada orang-orang yang menghitung’.” (23:112-113)

 

Kedua, sebagai manusia materi, dalam kurun waktu sekarang pun kita dibatasi oleh ruang dan waktu. Dari jutaan jenis buah, yang bisa kita konsumsi tiap kali makan paling satu atau dua buah. Sehingga dengan usia yang ada rasa-rasanya tidak mungkin mengkonsumsi semua jenis buah tersebut sebelum kita diusung ke kuburan. Itu baru jenis buah, belum yang lain. Itu juga dengan asumsi kita memiliki kemampuan finansial untuk membelinya. Lantas bagaimana dengan mereka yang tidak memiliki kemampuan finansial, atau sakit sehingga dilarang memakan jenis makanan tertentu, atau memiliki kemampuan finansial tetapi tetap tidak bisa mendatangkannya dari penjuru dunia yang jauh? “…Kami berfirman: ‘Turunlah kalian (ke dunia)! sebagian kalian (kelak) menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kalian ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan’.” (2:36 dan 7:24)

 

Ketiga, dari sisi hakikat (ontologi), semua jenis buah yang kita makan tidak lebih dari variasi bentuk-bentuk penampakan dari materi yang disimbolkan dengan tanah. Karena setiap jenis buah merupakan hasil kombinasi dari berbagai unsur yang membentuk dunia materi; misalnya: tanah, air, matahari, udara, temperature, iklim, mikroba, dan berbagai lingkungan pendukung mikro dan makro lainnya. Sehingga bisa dikatakan, semua itu bukanlah buah yang sesungguhnya. Meminjam istilah Plato, semua itu hanyalah duplikat-duplikat belaka saja. Aslinya ada di alam sana. “Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, (hanyalah) perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-bangga tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.” (57:20, lihat juga 3:185)

Kesimpulannya, manusia membutuhkan dunia yang lain, dunia hakikat, dunia yang sesungguhnya, yang bisa menjadi tempat untuk memenuhi harapan-harapannya yang tidak terpenuhi di dunia materi ini. “Dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan permainan. Dan sungguh akhirat itulah kehidupan yang sebenarnya, kalau mereka mengetahui.” (29:64)

 

3). وَلَهُمْ فِيهَا أَزْوَاجٌ مُّطَهَّرَةٌ (wa lahum fiyhā azwājun muthahharah, dan bagi penghuni surga, di dalamnya, ada pasangan yang suci). Siapakah gerangan pasangan yang suci ini? Bagi mereka yang meninggal sebelum berpasangan atau yang pasangannya tidak seiman dengannya, tentu Allah akan menyiapkan pasangan-pasangan bagi mereka di surga. Tetapi bagi mereka yang tidak masuk dalam dua kategori tersebut, Allah mempertemukan kembali mereka di suatu jenis surga yang bernama Surga Adn. “(Yaitu) Surga Adn yang mereka masuk ke dalamnya bersama-sama dengan orang-orang yang saleh dari orangtua-orangtua mereka, pasangan-pasangannya dan anak-anak keturunannya, sedang malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu.” (13:23 dan 40:8)

 

4). وَهُمْ فِيهَا خَالِدُونَ (wa hum fiyhā khaliduwn, serta mereka kekal di dalamnya). Bagaimana mereka bisa kekal di dalamnya; bukankah yang kekal itu hanya Allah. Kekalnya Allah menggunakan kata baqā (kekal secara hakiki), sementara kekalnya manusia di dalam surga atau neraka menggunakan kata khaliduwn atau khuld (kekal secara majazi). Maksudnya, kekalnya Allah adalah kekal dalam artian sejati dan primer, karena Dia-lah yang Awal dan Dia pula yang Akhir (57:3). Sementara kekalnya manusia adalah sekunder, yakni sejauh Allah menghendaki kekekalannya. Jadi kekalnya Allah karena memang itu yang menjadi sifat dari Zat-Nya, sedangkan kekalnya manusia di akhirat semata karena Jalal dan Ikram-Nya. “Semua yang ada di dunia akan binasa. Dan tetap kekal Wajah Tuhanmu yang mempunyai Jalāl dan Ikrām.” (55:26-27) Firman-Nya lagi: “Apa yang di sisi kalian akan lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal. Dan sungguh Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.” (16:96)

 

AMALAN PRAKTIS

Pernakah Anda berfikir bahwa usia Anda paling sekitar 60 atau 70 tahun! Setelah itu, senang atau tidak senang, Anda akan dikembalikan kepada-Nya. Dan supaya Anda tidak menyesal, Dia-pun memaklumatkan: Apa yang di sisi kalian akan lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal. Maka sedapat mungkin berlomba-lombalah memindahkan ‘rekening’ yang ada di sisi Anda ke ‘rekening’ yang ada di sisi-Nya, dengan menjadikan Kitab Suci-Nya sebagai Undang-Undang Kehidupan.

About Has 241 Posts

Do not criticize too much, too much criticism leads to hate and bad behaviour. -Imam Ali (AS)

3 Responses to “Al-Baqarah ayat 206”

  1. Deacon says:

    “The month of Ramadan is the one in which the Quran was sent down, a guidance for mankind, clear proofs for the guidance, the Criterion; so whoever amongst you witnesses this month, let him fast it.” (Surah al-Baqarah 2:185)

    ******** HAVE A BLESSED AND JOYOUS RAMADAN EVERYBODY RAMADAN KAREEM**********

    We will be having Iftar here in the UAE around 6.42 pm…. how about you?

  2. rangga says:

    Terimakasih, akhirnya paham arti shibghah..

  3. any says:

    Assalamualaikum.. Wr. We
    Sungguh luar biasa dalill YG di paparkan Oleh akhy / ukhty..

    Ringkas, makna menjadi terungkap pemahaman baru Dan insya^Allah kita termasuk ORANG-ORANG yang beriman Di jalan Allah SWT. Aamiin,
    Wassalam..

Leave a Reply