Al-Baqarah ayat 20

By Muhammad Rusli Malik
In Tafsir Al-Baqarah
December 14, 2010
0 Comments
1292 Views

SURAT AL-BAQARAH Ayat 20

يَكَادُ الْبَرْقُ يَخْطَفُ أَبْصَارَهُمْ كُلَّمَا أَضَاء لَهُم مَّشَوْاْ فِيهِ وَإِذَا أَظْلَمَ عَلَيْهِمْ قَامُواْ وَلَوْ شَاء اللّهُ لَذَهَبَ بِسَمْعِهِمْ وَأَبْصَارِهِمْ إِنَّ اللَّه عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

[Hampir-hampir kilat itu menyambar penglihatan mereka. Setiap kali kilat itu menyinari mereka, mereka berjalan di bawah sinar itu, dan bila gelap menimpa mereka, mereka berhenti. Seandainya Allah menghendaki, niscaya Dia melenyapkan pendengaran dan penglihatan mereka. Sungguh Allah berkuasa atas segala sesuatu.]

[The lightning almost takes away their sight; whenever it shines on them they walk in it, and when it becomes dark to them they stand still; and if Allah had pleased He would certainly have taken away their hearing and their sight; surely Allah has power over all things.]

1). Kalau ayat sebelumnya menyebutkan bagaimana tersiksanya orang munafiq jika mendengar suara petir yanag menggelegar dari langit, hingga mereka harus meletakkan jari-jari tangannya di telinganya karena takut mati, maka di ayat ini Allah menjelaskan betapa tersiksanya mereka menyaksikan kilat terpancar dari langit yang datang begitu terang tapi sekaligus begitu cepat menghilangnya. Karena mereka sudah terbiasa dengan kegelapan, maka begitu menyaksikan cahaya yang terang-benderang, mata(hati)nya nyaris tidak mampu menahan luapan cahaya itu. Kendati demikian, mereka tetap bisa memanfaatkan suasana terang itu untuk berjalan. Sayangnya, baru satu dua langkah, cahaya itu mendadak menghilang, dan kini mereka kembali terkepung oleh kegelapan, bahkan jauh lebih gelap lagi dari sebelumnya. Dalam kondisi gelap-gulita seperti itu, tidak ada pilhan lain baginya kecuali berhenti, terpaku, dan terpana. Dalam suasana gelap-pekat segala sesuatu kehilangan identitas dan jati dirinya; nama-nama menjadi sirna, predikat-predikat tak tersandangkan; semua membaur dan lebur ke dalam ketiadaan, tertelan oleh horor yang tak terdefenisikan: kegelapan. Di titik ini orang munafiq seharusnya menyadari betapa tak berartinya diri tanpa cahaya; betapa menderitanya hidup tanpa suluh. “Semua yang ada di dunia akan binasa. Dan yang kekal (hanya) Wajah Tuhanmu yang memiliki Kebesaran dan Kemuliaan. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?” (55:26-28)

2). Melalui ayat 17 dan 20 ini Allah membuat perumpamaan atas orang munafiq, tetapi sekaligus menjelaskan prinsip sangat penting dalam proses penciptaan dan berjalannya kehidupan. Pertama, di kedua ayat ini Allah menuturkan bahwa unsur mendasar pertama dan utama dalam kehidupan tiap orang ialah bashirah (penglihatan jiwa)—yubshiruwn (ayat 17) dan abshārihim (ayat 20). Dan bashirah ini adalah bagian integral dari DIRI—artinya tidak ada bashirah tanpa DIRI sebagaimana tidak ada DIRI tanpa bashirah. Selama masih ada DIRI, selama itu pula bashirah masih akan tetap ada; yang mungkin bashirah menjadi buta (menutup diri dari cahaya) atau mati (tidak mampu menerima cahaya). Pertanyaannya, dari manakah DIRI itu berasal? Dalam pandangan tauhid, tentu tidak ada sumber lain selain Allah. Kalau begitu, terjawab sudah: DIRI itu berasal dari DIRI-Nya.

Kedua, di kedua ayat ini Allah mengajarkan bahwa bashirah hanya fungsional bilamana berkoeksistensi dan berkolaborasi dengan CAHAYA. Bashirah hanya bisa melihat, mengidentifikasi dan mempersepsi hal-hal yang ada kalau lingkungan sekitar tertimpa CAHAYA— أَضَاءتْ مَا حَوْلَهُ(adhāat ma hawlahu, ayat 17). Juga bashirah hanya bisa bekerja manakala bashirah itu sendiri juga tertimpa CAHAYA— أَضَاء لَهُم (adhāa lahum, ayat 20). Jadi CAHAYA mutlak dibutuhkan baik oleh subyek yang melihat ataupun obyek yang dilihat. Sehingga bisa dikatakan bahwa CAHAYA adalah wahana yang menyatukan subyek dan obyek. Pertanyaannya lagi, dari manakah CAHAYA itu berasal? Lagi-lagi, dalam pandangan tauhid, tentu tidak ada sumber lain selain Allah. Kalau begitu, terjawab pula: CAHAYA itu berasal dari DIRI-Nya. Sekarang, coba kawinkan antara penjelasan pertama dan penjelasan kedua! Hasilnya: dalam melihat sesuatu, yang terjadi sesungguhnya ialah DIRI-Nya menyaksikan DIRI-Nya.

Maka, orang kafir (termasuk orang munafiq), dengan menolak keberlakuan agama di seluruh lini kehidupan, bukan saja menganiaya DIRI-nya (sendiri) tapi juga ‘menganiaya’ DIRI-Nya (Tuhannya).

3). Apakah pendengaran dan penglihatan itu bisa menjadi tiada? Bisa, karena Sungguh Allah berkuasa atas segala sesuatu. Tetapi penggunaan kata وَلَوْ (walaw, seandainya), menunjukkan bahwa Allah tidak akan meniadakannya, karena itu adalah bagian dari Rahman-Nya. Maka apabila seseorang itu menyadari kalau jiwanya menderita ‘penyakit’ tuli, bisu (dan) buta, sama sekali tidak boleh berputus asa dari rahmat dan ampunan Allah. “Katakanlah: ‘Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allah. Sungguh Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. (Dan) sungguh Dia itu Maha Pengampun (lagi) Maha Penyayang’.” (39:53) Jiwa yang mati bisa dihidupkan kembali oleh-Nya. “Dan apakah jiwa yang sudah mati kemudian Kami hidupkan (kembali) dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya itu dia dapat berjalan di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan orang yang keadaannya berada dalam gelap gulita yang sekali-kali tidak dapat keluar daripadanya? Demikianlah Kami jadikan orang yang kafir itu memandang baik apa yang telah mereka kerjakan.” (6:122) Lalu bagaimana caranya Allah menghidupkan kembali jiwa yang sudah mati, jiwa yang sudah tuli, bisu (dan) buta? Allah sendiri yang menguak caranya: “…Kami menjadikan Al Qur’an itu CAHAYA, yang Kami tunjuki dengan CAHAYA itu siapa yang Kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami. Dan sungguh kamu (Muhammad) benar-benar memberi petunjuk (dengan CAHAYA itu) kepada jalan yang lurus.” (42:52)

4). Di ayat 19, Allah menyebut diri-Nya مُحِيطٌ (muhiyth, Maha Meliputi); sementara di ayat 20 ini Dia menyebut diri-Nya قَدِيرٌ (qadiyr, Maha Menguasai). Apabila kita kembali kepada pembahasan tadi bahwa segala sesuatu adalah Rahman-Nya dan Cahaya-Nya sehingga tidak ada satupun entitas yang bukan Rahman-Nya yang memancar sebagai Cahaya-Nya, maka sejauh jangkauan Rahman-Nya dan Cahaya-Nya sejauh itu pula Kekuasaan-Nya Meliputi. Sehingga orang kafir dan munafiq bisa menampik-Nya ‘keluar’ dari kesadaranya tetapi mereka sendiri tidak akan pernah mampu keluar dari liputan kekuasaan-Nya. Sebab DIRI-nya (sendiri)—yang menjadi tempat mencuatnya kesadarannya itu—adalah juga (berasal dari) DIRI-Nya (Tuhannya). Allah menggunakan kata مُحِيطٌ (muhiyth, Maha Meliputi) karena Dia hendak menginformasikan ketidakmampuan orang-orang yang menentang-Nya untuk melarikan diri dari jangkauan-Nya. Dan Allah menggunakan kata قَدِيرٌ (qadiyr, Maha Menguasai) karena Dia hendak menyampaikan bahwa orang-orang yang menentang-Nya tidak akan pernah mampu melawan kekuasaan-Nya.

 

AMALAN PRAKTIS

Di dalam diri setiap kita ada bashirah. Bashirah inilah yang membuat kita berkesadaran, mempersepsi dan mengidentifikasi. Tanpa bashirah, hidup bukanlah hidup, manusia bukanlah manusia. Tetapi ketahuilah, bashirah itu bisa mati di dalam jasad yang hidup; lahirlah zombie (mayat berjalan). Dan untuk menghidupkannya kembali, caranya cuma satu: hidupkan kembali kesadaran Anda bahwa Anda butuh CAHAYA-Nya.

About Has 241 Posts

Do not criticize too much, too much criticism leads to hate and bad behaviour. -Imam Ali (AS)

5 Responses to “Al-Baqarah ayat 206”

  1. Deacon says:

    “The month of Ramadan is the one in which the Quran was sent down, a guidance for mankind, clear proofs for the guidance, the Criterion; so whoever amongst you witnesses this month, let him fast it.” (Surah al-Baqarah 2:185)

    ******** HAVE A BLESSED AND JOYOUS RAMADAN EVERYBODY RAMADAN KAREEM**********

    We will be having Iftar here in the UAE around 6.42 pm…. how about you?

  2. rangga says:

    Terimakasih, akhirnya paham arti shibghah..

  3. any says:

    Assalamualaikum.. Wr. We
    Sungguh luar biasa dalill YG di paparkan Oleh akhy / ukhty..

    Ringkas, makna menjadi terungkap pemahaman baru Dan insya^Allah kita termasuk ORANG-ORANG yang beriman Di jalan Allah SWT. Aamiin,
    Wassalam..

Leave a Reply