Al-Baqarah ayat 147

By Muhammad Rusli Malik
In Tafsir Al-Baqarah
November 25, 2011
1 Comment
5202 Views

SURAT AL-BAQARAH (2) Ayat 147

 

الْحَقُّ مِن رَّبِّكَ فَلاَ تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ

[Kebenaran itu adalah dari Tuhanmu, sebab itu jangan sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang ragu.]

[The truth is from your Lord, therefore you should not be of the doubters.]

 

1). Kata kunci di ayat ini ialah الْحَقُّ (al-haqq, kebenaran), yang merupakan pengulangan dari kata yang sama di penggalan ayat terdahulu: وَإِنَّ فَرِيقاً مِّنْهُمْ لَيَكْتُمُونَ الْحَقَّ وَهُمْ يَعْلَمُونَ (wa inna farĭqan minɦum layaktumŭn-al-haqqa wa ɦum ya’lamŭn, dan sesungguhnya sebahagian di antara mereka menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui). Manusia bisa melakukan apa saja untuk menyembunyikan kebenaran, tapi mereka tidak bisa mengenyahkannya. Kebenaran bagai pohon yang berdiri tegak-mandiri di atas tanah tanpa perlu bersandar kepada apapun. Sebaliknya, kebatilan bagai selembar papan yang hanya mampu berdiri manakala bersandar kepada benda lain. Dan karena kebenaran tidak mungkin membuka diri untuk disandari oleh kebatilan, maka benda yang menjadi sandaran papan kebatilan tersebut adalah kebatilan juga. Papan hanya bisa berdiri apabila mereka sendiri yang saling menyandari. Jadi kebatilan hanya bisa ‘tegak’ bilamana diantara mereka sendiri saling sandar-menyandari. Allah menyebut sifat saling menyandari ini dengan ungkapan: بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاء بَعْضٍ (ba’dluɦum awliyāu ba’dlin, sebagian mereka adalah pelindung bagi sebagian yang lain). “Sesungguhnya mereka sekali-kali tidak akan dapat menolak dari kamu sedikitpun dari (siksaan) Allah. Dan sesungguhnya orang-orang yang zalim itu sebagian mereka menjadi pelindung bagi sebagian yang lain, dan Allah adalah pelindung orang-orang yang bertakwa.” (45:19)

 

2). Secara bahasa, الْحَقُّ (al-haqq, kebenaran) adalah kata tunggal berbentuk ma’rifah (definite), yang menunjukkan tiadanya keraguan dan kesamaran tentangnya; objek yang dibicarakannya jelas dan tak ada maksud lain selain dia (objek tersebut). Dalam bentuk nakirah (indefenite)—حَقُّ (haqq)—secara bebas artinya “benar”. Setelah mendapatkan kata sandang الْ (al), menjadi الْحَقُّ (al-haqq), artinya ialah “kebenaran” atau “yang benar”. Kata الْحَقُّ (al-haqq) muncul sebanyak kurang lebih 210 kali dalam al-Qur’an. Dari jumlah sebanyak itu, kata sandang الْ (al) yang merupakan definite article (artikula yang mendefenitifkan dan atau mensubstansikan kata benda yang disandangnya—seperti “the” dalam Bahasa Inggeris, “yang” atau “sang” dalam Bahasa Indonesia) yang ada di dalam kata الْحَقُّ (al-haqq) tersebut bisa kita bagi dua. Yang pertama ialah أَلْ العَهْدِيّة  (“alal-‘aɦdiyah); yaitu artikula الْ (al) yang kata atau identitas objek yang disandangnya dikenal baik oleh pembicara ataupun oleh orang yang diajak bicara atau pendengar. Yang kedua ialah أَلْ الجِنْسِية (“alal-jinsiyah); yaitu artikula الْ (al) yang melibatkan seluruh anggota genus dari kata yang disandangnya. Contoh untuk jenis pertama ialah: “Yang demikian itu, karena sesungguhnya Allah, Dialah الْحَقُّ (al-haqq, Sang Kebenaran) dan sesungguhnya Dialah yang menghidupkan segala yang mati dan sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala suatu.” (22:6) Sedangkan kata الْحَقُّ (al-haqq) pada ayat yang sedang kita komentari sekarang (ayat 147)  الْ (al)-nya  masuk kategori jenis kedua, أَلْ الجِنْسِية (“alal-jinsiyah). Yaitu bahwa seluruh “kebenaran” atau “yang benar” adalah berasal dari Tuhan. “Dan katakanlah: ‘الْحَقّ (al-haqq, kebenaran atau yang benar) itu datangnya dari Tuhanmu; maka barangsiapa yang ingin (beriman) hendaklah ia beriman, dan barangsiapa yang ingin (kafir) biarlah ia kafir’. Sesungguhnya Kami telah sediakan bagi orang-orang zalim itu neraka, yang gejolaknya mengepung mereka. Dan jika mereka meminta minum, niscaya mereka akan diberi minum dengan air seperti besi yang mendidih yang menghanguskan muka. Itulah minuman yang paling buruk dan tempat istirahat yang paling jelek.” (18:29)

 

3). Bagaimana menjelaskan bahwa semua “kebenaran” atau “yang benar” itu berasal dari Tuhan? Selama kita mengakui bahwa secara ontologis segala sesuatu berasal dari Tuhan, tentu tidak sulit menjelaskannya. Karena sebelum segala sesuatunya ada Yang Ada hanya Dia, maka satu-satunya yang mungkin ialah bahwa segala sesuatu tersebut merupakan tajalliyat (jelmaan atau manifestasi) dari Dia, yang secara kreatif disebut makhluq atau ciptaan-Nya. Tak terkecuali hal-hal yang kita sebut “yang benar” atau “kebenaran”. Terma yang paling cocok untuk menyebut Dia sebagai sumber segala “yang benar” atau “kebenaran” ialah الْحَقُّ (al-haqq). Artikula الْ (al) dalam kata الْحَقُّ (al-haqq)-nya Tuhan inilah yang disebut أَلْ العَهْدِيّة  (“alal-‘aɦdiyah). Jadi bukan saja semua “yang benar” atau “kebenaran” itu berasal dari Dia, tapi Dia juga ialah الْحَقُّ (al-haqq) itu sendiri (perhatikan kembali 22:6 pada poin sebelumnya). Dialah Yang Maha Benar. Dialah Sang Kebenaran. Ini tak saja dikenal dalam sosiologi agama tapi juga dikenal dalam teologi rasional; dikenal oleh akal sehat manusia. Maka apa yang kita sebut “yang benar” atau “kebenaran” hanyalah percikan-percikan atau berkas-berkas Cahaya Kebenaran-Nya. Selain “yang benar” atau “kebenaran” adalah “yang batil” atau “kebatilan”. Konsekuensinya segala sesuatu yang kita sebut “yang batil” atau “kebatilan” pada dasarnya tidak mempunyai sumber ontologis. “Demikianlah, karena sesungguhnya Allah Dialah الْحَقُّ (al-haqq) dan sesungguhnya apa saja yang mereka seru selain dari Allah itulah yang batil; dan sesungguhnya Allah, Dialah Yang Maha Tinggi lagi Maha Besar.” (31:30)

 

4). Karena semua “yang benar” atau “kebenaran” terbukti mempunyai sumber ontologis dan epistemologis, maka praktis tidak tersedia lagi ruang untuk meragukannya. Kalau toh ada yang meragukannya atau bahkan menentangnya, maka sumber kekisruhannya terletak pada masalah “kesadaran”. Yaitu, apakah yang bersangkutan menemukan atau tidak, hubungan ontologis dan epistemologis antara “yang benar” atau “kebenaran” tersebut dengan Sumber Asalinya, الْحَقُّ (al-haqq, Yang Maha Benar atau Sang Kebenaran). Tidak menyadari adanya hubungan itu tidak berarti meniadakan hubungan tersebut. Di ayat sebelumnya (146) disebutkan, penyebabnya bukan karena mereka tidak menyadari atau mengetahui, tapi justru karena adanya unsur kesengajaan untuk menyembunyikannya: وَإِنَّ فَرِيقاً مِّنْهُمْ لَيَكْتُمُونَ الْحَقَّ وَهُمْ يَعْلَمُونَ (wa inna farĭqan minɦum layaktumŭnal-haqqa wa ɦum ya’lamŭn, dan sesungguhnya sebahagian di antara mereka menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui). Keraguan sendiri bukanlah sesuatu yang sifatnya negatif. Keraguan adalah jembatan emas untuk menuju ke keyakinan; selama keraguan tersebut menjadi titik-anjak atau pemantik untuk melakukan pencarian. Makna ayat فَلاَ تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ (fa lā takŭnanna minal-mumtarĭn, sebab itu jangan sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang ragu), ialah janganlah hendaknya menjadikan keraguan sebagai tempat berlabu. Begitu berlabuh di sana maka pada hakikatnya bukan lagi “keraguan”, tetapi berubah menjadi “keengganan” (skeptisisme). “Maka jika kamu (Muhammad) berada dalam keadaan syak-wasangka tentang apa yang Kami turunkan kepadamu, maka tanyakanlah kepada orang-orang yang membaca Kitab Suci sebelum kamu. Sesungguhnya telah datang kebenaran kepadamu dari Tuhanmu, sebab itu janganlah sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang ragu-ragu.” (10:94)

 

4). Yazid bin Umairah, salah seorang dari sahabat Mu’adz bin Jabal, mengabarkan: “Mu’adz bin Jabal tidak pernah duduk dalam sebuah majlis kecuali selalu berkata, ‘Allah Maha Bijak, Allah Maha Adil, maka celakalah orang-orang yang merasa ragu.’ Suatu hari Mu’adz berkata, ‘Di belakang kalian akan terjadi fitnah, harta semakin melimpah, al-Quran akan muda dibaca oleh siapa saja, oleh seorang mukmin, munafik, laki-laki, wanita, anak kecil, orang dewasa, budak atau pun orang merdeka. Sehingga seseorang berkata, ‘Kenapa orang-orang tidak mengikuti aku, padahal aku telah membaca Al-Qur’an! Sungguh, mereka tidak mengikuti kecuali aku melakukan bid’ah.’ Maka berhati-hatilah kalian dari bid’ah, sesungguhnya bi’dah akan membawa kepada kesesatan. Dan berhati-hatilah kalian dari hakim yang menyimpang, sebab setan akan mengucapkan kesasatan (kebathilan) melalui lisan hakim tersebut. Dan sungguh, seorang munafik terkadang akan mengucapkan kata-kata yang benar.” Yazid berkata, “Aku bertanya kepada Mu’adz, ‘Semoga Allah merahmatimu, apakah engkau pernah tahu dengan seorang hakim yang terkadang akan mengatakan sesuatu yang sesat dan munafik yang akan mengatakan sesuatu yang benar?’ Ia menjawab, ‘Ya. (Maka) berhati-hatilah dengan perkataan hakim yang menyimpang (samar karena kebathilan) yang orang-orang mengingkarinya dan berkata; apa ini?. Meski demikian, janganlah kalian mengucilkannya. Sebab kemungkinan ia akan kembali kepada kebenaran hingga kamu dapat mendengar kebenaran darinya, karena di atas kebenaran pasti ada cahaya.”  (HR.Abu Daud no.3995)

 

 

AMALAN PRAKTIS

Setiap manusia, dalam hidup kesehariannya, selalu mencari “yang benar”. Mencari sendal “yang benar” sebelum berjalan. Mencari baju “yang benar” sebelum berpakaian. Mencari masakan “yang benar” sebelum memulai makan. Mencari pedagang “yang benar” sebelum berbelanja. Dan seterusnya. Sayangnya, sangat sedikit yang menyadari bahwa semua “yang benar” itu berasal dari Yang Maha Benar, Al-Haqq, Allah swt. Lebih sedikit lagi yang menyungkurkan diri seraya bersujud kepada-Nya.

About Has 241 Posts

Do not criticize too much, too much criticism leads to hate and bad behaviour. -Imam Ali (AS)

2 Responses to “Al-Baqarah ayat 206”

  1. Deacon says:

    “The month of Ramadan is the one in which the Quran was sent down, a guidance for mankind, clear proofs for the guidance, the Criterion; so whoever amongst you witnesses this month, let him fast it.” (Surah al-Baqarah 2:185)

    ******** HAVE A BLESSED AND JOYOUS RAMADAN EVERYBODY RAMADAN KAREEM**********

    We will be having Iftar here in the UAE around 6.42 pm…. how about you?

  2. rangga says:

    Terimakasih, akhirnya paham arti shibghah..

Leave a Reply