Al-Baqarah ayat 10

By Muhammad Rusli Malik
In Tafsir Al-Baqarah
December 14, 2010
0 Comments
1459 Views

SURAT AL-BAQARAH Ayat 10

فِي قُلُوبِهِم مَّرَضٌ فَزَادَهُمُ اللّهُ مَرَضاً وَلَهُم عَذَابٌ أَلِيمٌ بِمَا كَانُوا يَكْذِبُونَ

[Di dalam qalbu mereka ada penyakit, lalu Allah menambah (terus) penyakitnya; dan bagi mereka (merasakan) siksa yang pedih, disebabkan apa yang mereka dustakan.]

1). Ketidaklurusan garis antara tiga titik (perbuatan-perkataan-jiwa) adalah penyakit yang bermula pada jiwa karena tidak ada perbuatan bertujuan yang tidak bermula dari jiwa—seperti telah dibahas sebelumnya (ayat 8 poin 4). Disebut مَّرَضٌ (disease, sickness, penyakit) karena sikap seperti ini bertentangan dengan sifat bawaan jiwa yang selalu ingin menggapai “yang benar”. Disebut penyakit apabila membuat sesuatu keluar dari kondisi normalnya. Semakin jauh sesuatu itu keluar dari kondisi normalnya semakin akut penyakitnya.

Jiwa adalah ‘singgasana’ Allah (Sang Kebenaran Sejati) dalam diri manusia. Atas dasar inilah sehingga hanya manusia yang ‘berani’ menerima AMANAH setelah sebelumnya ditolak oleh langit, bumi dan gunung (33:72). Maka apabila mulut mengatakan sesuatu yang tidak sesuai fakta (yang sudah pasti diketahui oleh jiwa), jiwa akan merana. Semakin sering keadaan seperti ini—yaitu berdusta—terjadi semakin membuat jiwa menderita. Penyakitnya pun semakin akumulatif: lalu Allah menambah (terus) penyakitnya. Dan itu semua terjadi “… disebabkan apa yang mereka dustakan.”

Pada zaman nabi, tiap kali satu surat (dari al-Qur’an) turun, tiap itu juga bertambah penyakit jiwanya karena menganggap “proyek besar” mereka kian terancam. “Dan adapun orang-orang yang di dalam qalbu mereka ada penyakit, maka dengan (turunnya) surat itu bertambah (pula) kotoran (jiwa) mereka, di samping kotoran (yang telah ada sebelumnya), hingga mereka mati dalam keadaan kafir.” (9:125) Ini menunjukkan dengan sangat jelas bahwa paparan al-Qur’an mengenai “Mereka (yang bermaksud) menipu Allah dan orang-orang yang beriman” (2:9) bukanlah pembohong sembarangan. Karena yang mereka bidik adalah (kebenaran) Kitab Suci. Yang berarti niat mereka adalah pengrusakan agama secara sistematis.

2). Apabila penyakit jiwa ini tidak segera disembuhkan, pada gilirannya akan membuat jiwa mengalami buta total. “… sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah qalbu yang (ada) di dalam dada.” (22:46) Di titik inilah, mereka hanya melihat agama tidak lebih dari sekedar tipuan belaka saja. “(Ingatlah), tatkala orang-orang munafik dan orang-orang yang ada penyakit di dalam qalbunya berkata: ‘Mereka (orang-orang mukmin itu) ditipu oleh agamanya’…” (8:49) Agar proyek mereka berhasil, agar Nabi tidak diterima oleh masyarakatnya, dan agar merekalah yang kelak menjadi penguasa di masa depan, mereka mencoba membalik fakta dengan mengatakan: “Dan (ingatlah) ketika orang-orang munafik dan orang-orang yang berpenyakit dalam hatinya berkata: ‘Allah dan Rasul-Nya tidak menjanjikan kepada kita melainkan tipu daya’.” (33:12)

3). Informasi dari akhirat mengindikasikan bahwa keberhasilan orang-orang munafik itu bisa diukur dari semakin banyaknya umat yang tidak mengenal lagi imamnya—[catatan: sengaja kata “imam” dan “khalifah” (seperti tertulis dalam al-Qur’an) tidak diterjemahkan menjadi (misalnya) “pemimpin” karena yang terakhir ini mempunyai jangkauan makna yang terlalu luas sehingga bisa mengaburkan makna yang sesungguhnya]. Karenanya kebutaan hati menjadi perkara yang besar kelak di akhirat. Karena kebangkitan di akhirat merupakan cerminan pergulatan jiwa mencari atau menentang kebenaran di dunia. Dan orang yang terprovokasi, teragitasi, dan tertipu oleh kaum munafiqin ini kelak tidak mampu lagi mengenal kebenaran dan imam mereka yang sesungguhnya.”Pada hari itu Kami panggil tiap umat dengan imamnya (masing-masing); dan barang siapa yang diberikan kitab amalnya di tangan kanannya maka merekalah (yang) akan membaca kitabnya (tersebut), dan mereka tidak dianiaya sedikit pun. Dan siapa yang buta (hatinya) di dunia ini (sehingga tidak mengenal imamnya yang benar), niscaya di akhirat (nanti) ia akan lebih buta (pula) dan lebih tersesat dari jalan (yang lurus).” (17:71-72)

Al-Qur’an kemudian menggambarkan betapa di antara mereka sendiri terjadi umpat-mengumpat setelah menyadari bahwa apa yang dulu (di dunia) mereka anggap sebagai imam ternyata palsu belaka. “Ingatlah tatkala orang-orang yang diikuti berlepas diri dari orang-orang yang mengikuti(nya), karena mereka (sudah) melihat azab; sementara (pada saat itu) segala bentuk hubungan diantara mereka terputus sama sekali. Dan berkatalah orang-orang yang mengikuti: ‘Seandainya kami ada kesempatan (sekali lagi kembali ke dunia), pasti kami akan berlepas diri dari mereka, sebagaimana mereka (hari ini) berlepas diri dari kami.’ Demikianlah Allah memperlihatkan kepada mereka amal perbuatannya (hanya) menjadi sesalan (belaka) bagi mereka; dan sekali-kali mereka tidak akan ke luar dari api neraka.” (2:166-167) Ayat ini sekaligus memperlihatkan betapa urgennya seorang imam dalam agama. Dan puncak kesuksesan ‘proyek besar’ orang munafiq adalah ketika berhasil mengecoh umat dalam hal yang satu ini.

4). Lalu apakah sifat nifaq (penyakit orang munafiq) tidak bisa disembuhkan? Tidak ada penyakit yang tidak ada obatnya. Hanya saja cara satu-satunya untuk menyembuhkan penyakit nifaq ialah dengan bertobat, dengan kembali kepada kebenaran. “Kecuali orang-orang yang bertobat, beriman dan beramal saleh, maka mereka itu akan masuk surga dan tidak dianiaya (dirugikan) sedikit pun.” (19:60) Firman Allah di tempat lain: “Dan bersegeralah kalian (kembali) kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan (hanya) untuk orang-orang yang bertakwa.” (3:133) Silahkan garis bawahi potongan ayat ini: yang disediakan (hanya) untuk orang-orang yang bertakwa. Artinya, keselamatan hanya bisa kita raih apabila kembali bergabung dengan manusia golongan pertama, golongan orang bertaqwa (2:2-5), yaitu golongan yang berada di shiratal-ladzyna an’amta ‘alayhim (1:7), golongannya para nabi, shiddiqyn, syuhada, dan orang-orang saleh.

 

AMALAN PRAKTIS

Sayyidina Umar bin Khattab ra pernah berkata: hāsibuw anfusakum qabla antuhāsabu (hisablah diri kalian sebelum kalian dihisab). Caranya: berhentilah mencari-cari ‘penyakit’ (kekurangan) orang lain. Renungkanlah secara mendalam, carilah satu persatu, jangan-jangan kita sendiri adalah bagian dari orang-orang yang dibicarakan di ayat ini. Kalau ada, jujurlah mengakuinya, dan mintalah kepada Allah agar Dia berkenan membantu menyembuhkannya. Karena Dialah Yang Maha Penyembuh.

About Has 241 Posts

Do not criticize too much, too much criticism leads to hate and bad behaviour. -Imam Ali (AS)

3 Responses to “Al-Baqarah ayat 206”

  1. Deacon says:

    “The month of Ramadan is the one in which the Quran was sent down, a guidance for mankind, clear proofs for the guidance, the Criterion; so whoever amongst you witnesses this month, let him fast it.” (Surah al-Baqarah 2:185)

    ******** HAVE A BLESSED AND JOYOUS RAMADAN EVERYBODY RAMADAN KAREEM**********

    We will be having Iftar here in the UAE around 6.42 pm…. how about you?

  2. rangga says:

    Terimakasih, akhirnya paham arti shibghah..

  3. any says:

    Assalamualaikum.. Wr. We
    Sungguh luar biasa dalill YG di paparkan Oleh akhy / ukhty..

    Ringkas, makna menjadi terungkap pemahaman baru Dan insya^Allah kita termasuk ORANG-ORANG yang beriman Di jalan Allah SWT. Aamiin,
    Wassalam..

Leave a Reply